Tetap bertahan di Bogor

Aku lanjutkan hidup sampai kemudian paman yang mengetahui aku luntang-lantung dan runtang-runtung di Bogor, menyuruhku tinggal di Bandung bersamanya sambil nyari kerjaan di sana.

Berubah cita-cita

Ketika aku duduk di kelas 4 SD, keinginanku untuk membaca tambah kuat, apalagi ada perpustakaan di sekolah. Meski koleksinya nggak banyak, tapi aku suka bacanya.

Mengapa banyak orang merasa berat dalam menulis?

Banyak orang merasa berat untuk memulai menulis. Tak sedikit dari mereka pada akhirnya memilih tidak menulis sama sekali. Sebagian kecil memilih meneruskan menulis meski ‘babak belur’ berjibaku melawan hambatan-hambatan menulis. Itu pun ada yang sukses melepas belenggu yang menghambatnya, namun tak sedikit yang menyerah di detik-detik menjelang…

Sedang ingin menulis

Numpuk dan berjubel-jubel puluhan bahkan ratusan informasi di dalam kepala. Otak kita, dengan segala kelebihan yang telah diberikan Allah Swt., mampu menampung memori apa saja. Rekam jejak yang pernah kita lakukan ada. Kapan saja kita butuh, otak akan memunculkannya sesuai ‘pesanan’ kita. Proses index memori yang sangat fantastis.

Menulis, antara idealisme dan periuk nasi

Inilah yang membuat saya harus ikut andil dalam menyebarkan syiar Islam, setidaknya melalui kemampuan saya dalam menulis. Saya ingin menyampaikan indahnya Islam melalui tulisan yang bisa dijangkau banyak orang. Ketimbang saya harus duduk dan mengajak banyak orang untuk datang ke masjid, lalu saya menyampaikan apa yang saya ketahui.

Perlukah motivasi dari orang lain?

Assalaamu’alaikum wr wb Sampai sekarang saya masih percaya, bahwa saya hanya butuh inspirasi. Bukan motivasi. Tetapi saya tidak pernah melarang siapapun untuk memotivasi. Bahkan saya sendiri sering memotivasi. Lah, lalu apa esensinya menulis catatan ini? Ada. Justru karena ada esensinya saya menuliskannya. Dalam beberapa kondisi kita memang butuh motivasi orang lain. Mungkin sekadar untuk membangkitkan…

Continue reading Perlukah motivasi dari orang lain?