Wawan Sang Relawan

Tidak ada komentar 1087 views

O. Solihin

“Duka Aceh, Duka Kita Semua”, begitu bunyi salah satu poster yang dibentangkan beberapa peserta aksi solidaritas anak-anak SMA untuk korban gempa dan tsunami di Aceh. Tampak Ogi dan Jamil mondar-mandir dengan ikat kepala bertuliskan “Aksi Peduli Aceh”. Jamil membawa megaphoneyang talinya diselendangkan ke pundak kirinya. Tangan kanannya memegang mikrofon sambil tereak-tereak mengatur barisan peserta aksi solidaritas.

“Ayo kawan-kawan, siapkan barisannya. Rapikan dan luruskan shaf-nya. Karena rapihnya shaf adalah kesempurnaan dalam sholat!” Wacks temen-temennya kaget campur geli. Jamil buru-buru meralat ucapannya.

“Sori, aku lupa. Kirain mo solat!” Jamil cengengesan dan sekarang ngasih komando lagi. “Nah, sekarang jalan di tempat deh!” Tapi teman-temannya menatap heran. Jamil nggak kalah isengnya, “Yeee… disuruh jalan di tempat kok nggak mau? Apa mau aku perintahkan tidur di tempat ini?” Jamil makin gokil yang langsung disambut teriakan “huuuuuu” sama anak-anak.

Ogi yang dari tadi mondar-mandir sambil bawa air mineral di kardus mendekat ke Jamil.

“Gimana sih Mil, kamu ini malah guyon aja? Sekarang perintahkan mereka untuk push-up 100 kali!” Ogi asal njeplak sambil ngeleos dan cengengesen. Jamil ngelirik dan tersenyum kecut. Karena ternyata Ogi sama gokilnya dengan dirinya. Sementara itu, anak-anak yang mo ikutan aksi solidaritas makin banyak. Halaman sekolah udah nggak cukup menampungnya, sehingga D’Artagnan eh, Pak Mario langsung memerintahkan sebagian anak-anak untuk baris di luar gerbang sekolah.

Jamil dan Ogi kebagian jadi seksi acara. Eh, tapi kok tadi Ogi malah bawa-bawa air mineral di kardus sih? O, itu karena Ogi berbaik hati. Sekaligus nggak ada salahnya kan merangkap sebagai seksi konsumsi. Soalnya jabatan boleh dirangkap-rangkap kayak pejabat sekarang. Sebagai wakil presiden dan sekaligus ketua umum partai. Nah, lho jadi bingung kan? Ogi sebenarnya nggak mau merangkap jabatan begitu. Tapi setelah didesak-desak sampe tersedak, akhirnya Ogi dengan sukarela jadi seksi acara sekaligus merangkap seksi konsumsi.

Jamil sendiri awalnya ditugaskan di bagian keamanan, tapi karena dia sendiri harus sering diamankan, maka OSIS dan Rohis keberatan. Lebih baik mnngamankan para akhwat yang baik hati daripada mengamankan Jamil, apalagi jika dia sebagai divisi keamanan. Bisa makin ribet! Jadi deh Jamil bareng Ogi di seksi acara. Nah, supaya nggak keterusan gokil dua-duanya, maka Ogi ditugaskan juga sebagai tukang bagiin minuman ke peserta aksi solidaritas. Begitu ceritanya.

“Perhatian kepada semua peserta. Sekarang kalian siap-siap bergerak secara teratur dan rapi menyusuri jalan protokol dan akan berhenti di posko peduli gempa Aceh yang berjarak sekitar 2 kilometer dari sini. Di sana kita akan mengadakan pengumpulan dana dan barang lainnya. Semuanya siap!” demikian pengumuman dari pengeras suara yang biasa dipake untuk upacara. Suara lantang itu milik Pak Mario.

“Gi, nanti ada pengiriman sukarelawan ke sana nggak?” anak bertubuh pendek plus gendut yang nerima gelas air mineral yang disodorkan Ogi bisik-bisik. Ogi menatap lekat ke anak itu dari ujung rambut sampe ujung kaki, “Kamu mau ikutan jadi relawan, Wan?”

Wawan, anak pendek dan gendut yang ditanya Ogi cuma menganggukkan kepala.

“Emangnya kamu punya keahlian apa?”

“Soal angkut-angkut barang sih serahin aja ke gue, Gi!”

“Oo, jadi kamu spesialis ADM ya?”

Wawan mengernyitkan dahinya.

“Iya, kamu mau jadi relawan di bagian ADM alias angkat dorong manggul?” Ogi buru-buru ngasih penjelasan sambil senyum untuk mengakhiri keheranan Wawan. Wawan cuma bisa mendorong pelan tubuh Ogi sambil mesem.

“Bener nih Gi, gue mau deh jadi relawan ke sana”

“Lha, sekolahmu nanti gimana? Lagian ortumu ngijinin nggak?”

“Ortu sih kayaknya bisa ngijinin gue. Semalam aja seneng banget pas aku bilang punya rencana gitu,” jelas Wawan.

“Wah, masa’ sih? Jangan-jangan itu karena ortumu nggak tahan dengan nafsu makan kamu, Wan!” Ogi malah ngeguyonin.

“Yee.. aku sih kalo makan cukup sebakul sehari!”

Glek. Ogi hampir tersedak.

“Nggak usah kaget, itu ukuran kalo aku lagi males makan!”

“Waduh, kalo gitu, kamu nggak usah ikutan jadi relawan, nanti jatah buat pengungsi kamu makan semua” Ogi ngakak.

“Gi.. Ogi!” Wawan tereak sambil memanggil Ogi yang meninggalkan dirinya.

“Nanti aja kita obrolin lagi!” dari balik barisan Ogi tereak.

Wawan diem dan terus memasukkan dua lembar roti tawar yang diolesi selai kacang ke mulutnya. Dengan hanya dua kali gigit sudah ludes tuh roti isi.

ooOoo

Di ruang OSIS, Ogi dan Jamil ikutan menghitung jumlah sumbangan yang berhasil dikumpulkan dari aksi solidaritas kemarin. Sumbangan ini akan dikirim ke Aceh melalui sebuah lembaga. Ogi dan Jamil adalah wakil dari Rohis yang kebetulan diperbantukan untuk urusan ini.

“Alhamdulillah, sumbangan yang terkumpul cukup banyak. Uang tunai senilai 50 juta rupiah, cek senilai 10 juta perak. Pakaian layak pakai sebanyak 20 karung, dan ini, ini kok ada mainan ya?” Aris sang sekretaris OSIS tampak keheranan saat menyampaikan laporan. Ogi dan Jamil juga ikutan tersenyum saat ada mainan berupa video gim yang disumbangkan.

“Wah, kalo PS2 mah nggak usah dikirim ke sana dong. Lagian mana sempet mereka main gim! Aku juga nggak bakalan nolak kok kalo dikasih” Jamil pede banget.

“Maunya tuh! Atau gini aja, kita buka rental gim dan hasilnya disumbangkan sebagian untuk ke Aceh!” Ogi ikutan nimbrung.

“Udah.. udah… jangan guyon dulu. Menurutku, ini kita jual aja. Uangnya disumbangkan. Gimana teman-teman? Ada pertanyaan?” Aris yang emang jarang guyon berusaha ngasih solusi. Sementara Ogi dan Jamil diem campur malu.

“Oke deh kalo emang gitu, tapi boleh nggak Jamil suruh main dulu PS 2 itu. Takut kebelet. Maklum dia kan MKKB alias masa kecil kurang bahagia, eh udah gede kurang biaya….” celetuk Ogi sambil melempar senyum ke Jamil. Jamil balas melemparnya dengan gelas plastik bekas air mineral yang baru saja isinya disedot abis. Mereka lupa kalo udah disentil Aris. Malah guyon lagi.

“Aku mau tanya Ris,” Jamil ngacungkan tangannya.

“Silakan”

“Tadi aku udah ngobrol ama Ogi, gimana soal relawan. Apakah kita juga mau ngirim relawan ke sana?”

Aris diam sejenak sambil melirik teman-teman yang lain. Sebelum Aris menjawab, Ogi udah nyerobot, “Iya, soalnya kemarin Wawan, teman kita, mau jadi sukarelawan ke sana. Katanya malah udah diijinin sama ortunya. Tinggal bagaimana nih pihak sekolah,” papar Ogi.

“Oke, gimana kalo ini kita bawa ke bagian kesiswaan. Aku mau ketemu dulu sama Pak Mario sebagai wakasek bidang kesiswaan,” Aris menyimpulkan.

Setelah rapat bubar, Ogi dan Jamil masih terlibat ngobrolin soal pengiriman relawan ke sana. Jamil setuju aja, tapi Ogi nggak begitu setuju. Soalnya siapa yang mau mengkoordinir di sana. Ogi baca di koran beberapa relawan malah terlantar di Bandara Polonia Medan. Ada kabar dari temannya yang nulis di sebuah mailing list katanya birokrasi untuk pengiriman relawan ribet. Udah gitu banyak bantuan malah menumpuk di bandara nggak ada yang ngangkut. Nah, itu dia yang jadi alasan Ogi nggak setuju. Jangan sampe kita kirim orang malah terlantar di sana.

“Aku masih berharap ada jalan ke luarnya,” Jamil menatap lekat wajah Ogi.

“Aku udah tahu Mil, tuh di pintu gerbang” Ogi senyum yang dibalas Jamil dengan pukulan ringan ke dada Ogi. Keduanya lalu menuju mushola untuk melaksanakan sholat dzuhur.

ooOoo

Udah seminggu ini Wawan nggak terlihat di sekolah. Kabar terakhir saat Ogi dan Jamil yang diutus Pak Mario ke rumah ortunya Wawan, katanya tuh anak udah pamitan sejak seminggu lalu ikutan jadi relawan yang berangkat bersama sebuah LSM. Waduh, gawat, tuh anak nekat juga. Bahkan katanya ketika sang ortu menahannya, Wawan tetep ngotot ingin jadi relawan dengan alasan biar bisa nebus dosa, jelas ortunya.

Karuan aja pihak sekolah juga kebingungan. Langsung mencari informasi tentang LSM yang katanya memberangkat para relawan ke Aceh. Gimana pun juga, pihak sekolah tetep khawatir dengan keselamatan Wawan. Ogi dan Jamil nggak nyangka kalo Wawan begitu nekat pergi tanpa pesan. Tapi juga terharu dengan keberanian Wawan, meski tidak punya keahlian khsusus selain jago makannya, tapi mau mengorbankan tenaganya untuk bantu-bantu korban gempa dan tsunami di Aceh.

“Gi, gimana kalo kita susul aja?” usul Jamil.

“Susul, emang gampang dan kita tahu di mana dia berada?” Ogi menatap wajah jamil dengan heran.

“Ah, kita kan bisa cari info ke posko peduli Aceh yang juga memberangkatkan para relawan. Kita kerahkan teman-teman untuk mencari info soal Wawan. Bukan apa-apa, kalo kita kehilangan orang yang justru akan menolong orang di sana kan lucu jadinya,” Jamil serius kali ini.

“Bener juga Mil, pasti tuh posko yang menampung para relawan punya datanya,” Ogi tampak berbinar matanya.

Obrolan Ogi dan Jamil di teras mushola mendadak terhenti ketika Rosa bersama seorang akhwat anak kelas satu mulai mendekat ke mushola.

“Assalaamu’alaikum”

“Wa’alaikumsalam,” jawab Ogi dan Jamil kompak. Untung nggak ada suara satu dan suara duanya.

“Gi, mau minta tolong nih, untuk mencari kabar keberadaan kakaknya adik kita nih, yang juga katanya jadi relawan ke Aceh. Namanya Surya, sekolahnya di SMA lain sih. Nih, biodatanya,” Rosa menyodorkan secarik kertas berisi tulisan kecil-kecil.

“Insya Allah nanti kita bantu deh,”

“Oke deh, makasih ya,” kata Rosa sambil ngucapin salam dan pamitan.

Jamil dan Ogi termenung. Ternyata ada juga anak sekolah yang kepeduliannya kepada sesama saudaranya diwujudkan dengan tak sekadar menyumbang uang dan pakaian layak pakai. Masih ada pemuda-pemuda yang mau berkorban dengan tenaganya, bahkan mungkin nyawanya. Ogi dan Jamil jadi terharu. Tapi ia juga tak bisa berbuat banyak kecuali segera mencari tahu keberadaan Wawan dan Surya. Bagi Ogi dan Jamil, minimal kalo udah tahu kan jadi tenang. Apalagi kalo sampe bisa komunikasi dengan Wawan.

ooOo

Dua minggu berlalu sudah. Tapi kabar tentang Wawan sama sekali tak berhasil diperolehnya. Kunjungan ke beberapa LSM yang memberangkatkan para relawan tak ditemukan nama Wawan sebagai relawan. Di LSM lain Ogi sempet sumringah begitu ada nama Wawan di daftar relawan yang dikirim, ternyata pas dilihat di kolom usia, umurnya 40 tahun. Wah, nggak mungkin kan Wawan yang dimaksud, apalagi pas dilihat di foto copy KTP-nya memang bukan milik sang teman.

Ogi dan Jamil terus kepikiran. Kepikiran gimana nasib temannya itu. Meski nggak begitu dekat, tapi Wawan sering juga ikutan bantu anak Rohis kalo ada acara kajian Islam. Tenaganya lumayan besar untuk ngangkutin sound system.

Sampe suatu hari, HP Ogi berdering. Angka di nomor HP Ogi nggak dikenalnya. Tapi itu kode area di wilayah Sumatera. Ogi buru-buru memencet tombol “jawab”.

“Halo Gi! Gue Wawan nih! Tolongin gue dong! Gue terlantar di sini. Gue dan temen-temen nggak diperbolehin masuk ke Aceh karena katanya belum dewasa. Tapi faktanya banyak juga yang bersama gue udah bapak-bapak tapi nggak diangkut juga ke sana. Gue menderita di sini. Makanan sedikit, kudu dibagi-bagi dan dijatah lagi. Nggak bisa tidur, banyak nyamuk. Kayak di pengungsian deh. Gue mau nolong orang malah kudu ditolong nih sekarang. Bantuan dong Gi!”

“Wan, lo ada di mana?” Ogi bertanya sambil teriak untuk nyaingin suara Wawan, tapi Wawan nggak ngebales malah terus nyerocos tentang kondisinya dengan nada memelas dan terburu-buru berpacu dengan jumlah pulsa.

“Wan, Wawan! Halo! Halo!” Ogi memanggil-manggil Wawan tapi ternyata komunikasi sudah putus.

Ogi berusaha memanggil nomor yang dipake Wawan yang terekam di HP-nya. Tapi yang terdengar adalah “tulalit…tulalit…” Ogi cemas. Lalu nelpon lagi. Tapi nggak berhasil.

Ogi bingung tapi nggak tahu harus berbuat apa. Ia cuma bisa berdoa semoga Wawan, termasuk relawan lainnya bisa membantu kaum muslimin di Aceh yang tertimpa musibah. Tapi Ogi juga cemas karena ternyata Wawan belum sampe Aceh. Malah terlantar dan perlu ditolong di sebuah tempat yang dia sendiri nggak tahu. Dirinya jadi curiga ada pihak-pihak tertentu yang memanfaatkan kondisi ini untuk kepentingan politis. Jangan-jangan benar adanya seperti berita yang dibacanya tempo hari di internet, bahwa banyak “relawan elit” dan “relawan politik” yang kerjanya cuma lihat-lihat pas dateng ke sana, nggak bantu apa-apa terus pulang lagi, tapi diliput media massa besar-besar terus ngasih komentar pedes untuk menjatuhkan pihak tertentu sebagai lawan politikmya. Ah, kasihan Wawan, dan juga relawan lain yang tertahan di sana tanpa bisa membantu korban karena urusan birokrasi. Atau memang Wawan dan relawan lain dikorbankan?[]

author
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Wawan Sang Relawan"